Menu

Mode Gelap
Hotel Santika Premiere Bintaro hadirkan Sensasi Kuliner Lezat di Bulan Mei 2024 Sarwendah Somasi Lima Akun Tik Tok Kevin Sanjaya Mundur dari Pelatnas Serikat Perusahaan Pers (SPS) Tolak Draft RUU Penyiaran, Minta DPR Tinjau Ulang Shin Tae-yong Siap Perpanjang Kontrak dengan PSSI Hingga 2027

Daerah · 2 Nov 2023 18:46 WIB ·

Elit PDIP “Sewot” Soal Baliho Ganjar-Mahfud Diturunkan di Bali


Elit PDIP “Sewot” Soal Baliho Ganjar-Mahfud Diturunkan di Bali Perbesar

JAKARTA | Harian Merdeka

Sejumlah elite PDIP angkat suara merespons pencopotan baliho Ganjar Pranowo-Mahfud MD serta bendera partai saat kunjungan Presiden Joko Widodo di Bali pada Selasa (30/10/2023).

Politikus senior PDIP Mayjen TNI (purn) TB Hasanuddin mengaku tersinggung dengan pencopotan sejumlah baliho Ganjar-Mahfud di Bali saat kunjungan Presiden.

Anggota Komisi I DPR itu mengaku tak akan tinggal diam dan akan menyelidiki lebih lanjut aksi pencopotan baliho dan bendera partainya. Dia menduga ada upaya provokasi lewat aksi tersebut.

“Sebagai kader PDI Perjuangan saya merasa tersinggung dengan pencabutan baliho Pak Ganjar dan Pak Mahfud dan bendera yang merupakan lambang kebanggaan kami hanya karena ada kunjungan Presiden ke Bali untuk meninjau harga,” kata Hasan, Rabu (1/11/2023).

Sekretaris Dewan Pimpinan Daerah (DPD) PDIP Bali, I Gusti Jaya Negara telah mengimbau para kader partai dan relawan Ganjar-Mahfud MD tetap menjaga kedamaian dan kondusifitas di Bali buntut insiden tersebut.

“Saya mendapatkan informasinya sudah. Tapi kan tidak mau banyak berkomentar itu kan dari berita, intinya kita tidak terlalu jauh berkomentar, sangat sedih karena situasi itu terjadi di Bali,” tegas Jaya Negara.

Sedangkan Sekjen PDIP, Hasto mengungkap kekecewaannya. Dia menilai insiden tersebut telah mencederai keadilan dan kontraproduktif dengan kunjungan Presiden ke Sumatera Barat sepekan sebelumnya.

Kala itu, Hasto mengungkap baliho bergambar Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming justru bertebaran di sepanjang jalan bersamaan kedatangan Jokowi.

“Apa yang terjadi dengan kehadiran Bapak Presiden di Sumbar, dengan yang terjadi di Bali, ternyata dua hal yang sangat kontradiktif,” ujarnya.

Terpisah, Pj Gubernur Bali Sang Made Mahendra Jaya sudah angkat suara merespons itu. Dia menjelaskan alasan pencopotan baliho capres-cawapres Ganjar-Mahfud saat Presiden murni tak bermuatan politis.

Menurutnya, penertiban alat sosialisasi politik, termasuk pencopotan baliho Ganjar-Mahfud, di sekitar lokasi kunjungan kerja Jokowi dimaksudkan untuk menjaga netralitas kegiatan Presiden.

Mahendra menuturkan penertiban itu murni mengacu pada prosedur tetap (protap) kunjungan kenegaraan, baik itu presiden maupun wakil presiden.

“Salah satu kegiatan yang dilakukan Bapak Presiden di Gianyar adalah penyerahan bantuan paket sembako kepada masyarakat. Hal ini merupakan implementasi kebijakan pemerintah dalam pengendalian inflasi. Sehingga pembersihan alat sosialisasi politik itu penting agar acara yang dilaksanakan tak bernuansa politik,” ujar Mahendra dalam keterangan tertulis, Rabu (1/11/2023).(hab/hmi)

Artikel ini telah dibaca 3 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Kepala Daerah Diminta Segera Salurkan Anggaran Pilkada 2024

16 Mei 2024 - 12:06 WIB

Gerindra Kota Terbuka dengan Helmy Halim

15 Mei 2024 - 18:00 WIB

Penyelenggaraan World Water Forum di Bali Buka Probabilitas Investasi

15 Mei 2024 - 12:25 WIB

Ketua PAC PP Belawan Minta Pemerintah Tutup Aktivitas Depo Peti Kemas PT Jaya Industri Utama

14 Mei 2024 - 12:29 WIB

Soal Gabung ke Pemerintahan Baru, PDIP Masih Dengarkan Akar Rumput

14 Mei 2024 - 10:52 WIB

Hadiri Walimatussyafar, Ini Ucapan Helmy Halim ke Pengurus Musholla Azzumar

13 Mei 2024 - 09:46 WIB

Trending di Politik