Menu

Mode Gelap
Helmy Halim, Balon Walikota Tangerang Asal Demokrat : Masyarakat Harus Dilibatkan Dalam Pembangunan Pengurus HNSI Sumut Dan Jajarannya Audiensi Ke Ditpolairud Poldasu Maesyal Rasyid Hadiri Pengajian Akbar dan Pengukuhan Ranting Desa Muslimat NU Kecamatan Teluknaga DPC HNSI Medan Bersama PT Musim Mas Melakukan Reboisasi Bibir Pantai Wilayah Belawan Polsek Teluknaga Amankan Penjual Obat Tramadol

Nasional · 5 Okt 2023 14:21 WIB ·

Wow, Beda Sikap dalam Putusan MK atas UU Ciptaker


Massa aksi buruh melakukan unjuk rasa saat MK membacakan putusan atas gugatan terhadap UU Ciptaker, Senin (2/10/2023). Perbesar

Massa aksi buruh melakukan unjuk rasa saat MK membacakan putusan atas gugatan terhadap UU Ciptaker, Senin (2/10/2023).

JAKARTA | Harian Merdeka

Mahkamah Konstitusi (MK) memutuskan menolak uji formil Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2023 tentang Penetapan Perppu Nomor 2 Tahun 2022 tentang Cipta Kerja menjadi Undang-Undang (UU Ciptaker) yang diajukan berbagai sejumlah pemohon dari kelas pekerja hingga buruh.

MK menyampaikan putusan lima perkara UU Ciptaker dibaca secara maraton pada Senin (2/10), mulai dari Perkara Nomor 54/PUU-XXI/2023, 40/PUU-XXI/2023, 41/PUU-XXI/2023, 46/PUU-XXI/2023, hingga 50/PUU-XXI/2023.

Pada intinya, majelis hakim menyatakan menolak permohonan untuk seluruhnya.

Dalam putusan yang menolak gugatan UU Ciptaker itu terdapat empat hakim berpendapat berbeda (dissenting opinion) yakni Saldi Isra, Suhartoyo, Wahiduddin Adams, dan Enny Nurbaningsih.

Sementara itu, lima hakim yang unggul suara untuk menolak gugatan UU Ciptaker itu adalah Hakim Konstitusi Anwar Usman, Arief Hidayat, Daniel Yusmic P Foekh, Manahan MP Sitompul, dan Guntur Hamzah.

Sikap menolak yang diambil para hakim itu berbanding terbalik dengan sikap pada Putusan Nomor 91/PUU-XVIII/2020 yang menyatakan UU 11/2020 tentang Ciptaker inkonstitusional bersyarat yang dibacakan pada November 2021 silam.

Dalam putusan itu MK menyatakan apabila tak direvisi pembuat undang-undang (pemerintah dan DPR) dalam tempo dua tahun setelah putusan, maka UU Ciptaker dinyatakan inkonstitusional.

Namun, alih-alih merevisi, Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) pada 2022 silam mengeluarkan Perppu mengganti UU Ciptaker yang dinyatakan inkonstitusional bersyarat. Perppu itu pun segera disahkan DPR menjadi UU 6/2023.

UU 6/2023 itulah yang kemudian digugat kembali oleh sejumlah buruh dan organisasi profesi pekerja ke MK baik lewat uji materi maupun uji formil. Dan, ‘perlawanan’ itu kandas di meja MK dengan komposisi lima hakim konstitusi sepakat menolak permohonan, dan empat lain dissenting opinion.

Elemen buruh pun menentang keras putusan MK pada awal Oktober 2023 itu. Salah satunya, Partai Buruh yang juga ikut menggugat UU 6/2023 ke MK.

Presiden Partai Buruh Said Iqbal menduga perubahan formasi hakim MK menjadi faktor kalahnya para buruh pada permohonan kali ini.

Sebelumnya, pada Putusan Nomor 91/PUU-XVIII/2020 yang diucapkan pada 25 November 2021, terdapat 5 hakim yang menyatakan inkonstitusional bersyarat dan 4 hakim menyatakan memiliki pendapat berbeda (dissenting opinion). Artinya, gugatan pemohon unggul suara di mahkamah.

Formasi hakim MK kala itu ada lima hakim yang menyatakan inkonstitusional bersyarat adalah Hakim Konstitusi Aswanto, Saldi Isra, Suhartoyo, Wahiduddin Adams, dan Enny Nurbaningsih.(fik/hmi)

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Kapendam: Tiga Orang Yang Tewas Tertembak Di Puncak jaya Bukanlah Warga Sipil Melainkan Anggota OPM

17 Juli 2024 - 21:29 WIB

BNN Kota Tangerang Gelar Sosialisasi P4GN

17 Juli 2024 - 11:53 WIB

Lomba TNG Child Fest 2024 Dipastikan Tetap Berlangsung

16 Juli 2024 - 11:42 WIB

Kratom, Tanaman Obat atau Narkotika?

12 Juli 2024 - 10:23 WIB

Kapal Pukat Trawl dan Pukat Teri Lingkung Meresahkan Nelayan Kecil di Medan Belawan

11 Juli 2024 - 15:55 WIB

Persija Pinjamkan Sandi Arta Samosir ke Madura United

11 Juli 2024 - 11:58 WIB

Trending di Bola & Sports