Menu

Mode Gelap
Helmy Halim, Balon Walikota Tangerang Asal Demokrat : Masyarakat Harus Dilibatkan Dalam Pembangunan Pengurus HNSI Sumut Dan Jajarannya Audiensi Ke Ditpolairud Poldasu Maesyal Rasyid Hadiri Pengajian Akbar dan Pengukuhan Ranting Desa Muslimat NU Kecamatan Teluknaga DPC HNSI Medan Bersama PT Musim Mas Melakukan Reboisasi Bibir Pantai Wilayah Belawan Polsek Teluknaga Amankan Penjual Obat Tramadol

Nasional · 28 Okt 2023 22:28 WIB ·

Anies Baswedan Sebut Nepotisme Hidup Lagi, Negara Bukan Milik Satu Dua Keluarga


Anies Baswedan Sebut Nepotisme Hidup Lagi, Negara Bukan Milik Satu Dua Keluarga Perbesar

JAKARTA | Harian Merdeka

Pasangan bacapres dan bacawapres Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar (Gus Imin) membelah lautan massa menuju panggung utama untuk menyampaikan pidato di area Komplek Ruko Verbena di Jalan Boulevard GDC untuk mengikuti Senam & Jalan Bareng AMIN, Sabtu (28/10/2023).

Anies bersama Gus Imin kompak menyapa dan melambaikan tangan ke arah warga saat berada di panggung utama. Gemuruh berbagai yel-yel dukungan dari massa terdengar dari berbagai arah meneriakkan perubahan.

“Perubahan, perubahan, perubahan, perubahan. Kita memilih datang karena peduli terhadap bangsa ini,” tegas Anies mengawali sambutannya.

Anies membeberkan beberapa poin kepedulian yang tengah diperjuangkannya bersama Gus Imin. Salah satunya kepedulian untuk tidak membiarkan nepotisme kembali hadir di Indonesia.

“Kita ingin tidak nepotisme hidup di negeri ini lagi? Mau tidak nepotisme hidup seperti dulu? Kita bergerak karena kita ingin mengembalikan kewarasan dalam bernegara, mengembalikan etika dalam bernegara,” ujar Anies yang direspons gemuruh tepuk tangan oleh massa.

Menurut Anies, bangsa ini adalah milik semua warga negara. Tidak boleh ada pihak manapun yang merasa paling memiliki sehingga menghidupkan praktik nepotisme.

“Negara ini bukan milik satu dua keluarga. Para pendiri Republik ini mendirikan Republik bukan untuk keluarganya tapi untuk seluruh rakyat Indonesia. Maka, sampaikan kepada keluarga di rumah bahwa gelora perubahan akan terus bergerak dan kemenangan akan dihantarkan kepada kita semua,” papar Anies.

Bacapres dari Koalisi Perubahan itu menyatakan bahwa perjuangan mewujudkan perubahan berhadapan dengan kekuatan besar. Yang membuat dia tetap optimis karena para pahlawan yang dulu berjuang juga menghadapi banyak tantangan.

“Saya ingin menyampaikan bahwa ikhtiar melakukan perubahan ini berhadapan dengan kekuatan besar. Iya, kita memang tidak memiliki uang banyak, tapi ketika kita berkumpul maka melahirkan kekuatan luar biasa. Karena Republik ini dibangun bukan dengan kekuatan material,” jelas Anies.

Anies juga menyemangati pendukungnya untuk tidak berkecil hati karena survei pasangan AMIN selalu berada di urutan terakhir. Baginya yang paling penting adalah melihat dan merasakan langsung bahwa masyarakat semakin banyak yang menginginkan terwujudnya perubahan.

“Mereka bilang kita sedikit. Lho, lho, lho, segini banyak kok bilangnya sedikit. Tapi biarkan angka-angka kita (di survei) kecil tapi jumlah di jalan terus bertambah. Bila di Depok ini kita mendapat kepercayaan dari warga maka Jawa Barat akan menjadi milik kita,” tandas Anies.(hab)

Artikel ini telah dibaca 2 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Jadi Tuan Rumah IPPP Ke-2, Indonesia Kembangkan Kemitraan di Berbagai Bidang

22 Juli 2024 - 13:54 WIB

Helmy Halim, Balon Walikota Tangerang Asal Demokrat : Masyarakat Harus Dilibatkan Dalam Pembangunan

20 Juli 2024 - 15:07 WIB

Bacagub Airin Ziarah ke Pendiri Matla’ul Anwar

19 Juli 2024 - 10:40 WIB

Survei RCS, Intan Penentu Kemenangan di Pilkada

18 Juli 2024 - 11:11 WIB

PKB Yakini Tidak Akan Muncul Lagi Isu Politik Identitas di Pilkada DKI

18 Juli 2024 - 10:40 WIB

Dua Parpol Deklarasi Dukung Isro-Uyun di Pilkada

18 Juli 2024 - 10:31 WIB

Trending di Politik