Menu

Mode Gelap
Kantor JMSI Daerah Jadi Tempat Pendaftaran Mahasiswa Baru SiberMu Jessica Iskandar Umumkan Kehamilan Anak Ketiga Helmy Halim : PKS Punya Cerita Dalam Hati Berhasil Gebuk Mafia Tanah, Menteri AHY Tuntaskan Pengembalian Sertipikat Tanah Keluarga Nirina Zubir Singapore Open 2024: Jonatan Christie Tersingkir

Nasional · 31 Okt 2023 11:02 WIB ·

Makan Siang Jokowi bersama Bacapres Dinilai Positif


Pakar komunikasi Stikosa AWS, Dr. Jokhanan Kristiyono. (Ant) Perbesar

Pakar komunikasi Stikosa AWS, Dr. Jokhanan Kristiyono. (Ant)

JAKARTA | Harian Merdeka

Makan siang Presiden RI Joko Widodo bersama para Bacapres diantaranya Prabowo Subianto, Ganjar Pranowo, dan Anies Baswedan di Istana Merdeka, Jakarta, kemarin siang dinilai menjadi catatan yang sangat positif.

“Ini tradisi yang baik. Dan untuk urusan ini, Presiden Jokowi benar-benar patut dipuji,” kata Pakar komunikasi Stikosa AWS, Dr. Jokhanan Kristiyono di Kampus Stikosa AWS, Surabaya kemarin.

Lebih rinci Jokhanan mengatakan ada dua hal yang bisa digarisbawahi dalam pertemuan tersebut. Pertama dampak komunikasi politik yang mengarah pada citra positif dan citra negatif.

Dampak citra positif, kata Jokhanan yang juga tercatat sebagai Ketua Stikosa AWS ini, pertemuan yang ada bisa menjadi cermin semangat demokrasi, dialog, dan perdamaian.

“Hal ini dapat dianggap sebagai langkah positif menuju rekonsiliasi, kolaborasi, dan kerja sama antara berbagai pihak yang sebelumnya bersaing atau berseberangan. Citra positif dapat tercipta jika pertemuan tersebut dilakukan secara terbuka, transparan, dan dengan niat baik untuk mencapai tujuan bersama yang lebih besar,” ujarnya.

Sementara citra negatif, pertemuan semacam ini juga dapat dianggap sebagai tindakan politik pragmatis atau strategis.

“Beberapa pihak mungkin melihatnya sebagai upaya pencitraan atau untuk kepentingan politik pribadi, terutama jika pertemuan tersebut tidak diikuti dengan tindakan konkret yang mendukung kesejahteraan masyarakat atau penyelesaian masalah yang lebih besar,” ujar Jokhanan.

Pertemuan antara pemimpin politik yang berasal dari kubu berseberangan atau partai yang berbeda terjadi di banyak negara, termasuk di Amerika Serikat.

Jokhanan mencontohkan setelah Pemilu 2016, Presiden terpilih yakni Donald Trump bertemu dengan pesaingnya, Hillary Clinton di Gedung Putih. Langkah ini dilakukan untuk menunjukkan persatuan setelah pemilu yang sengit.

“Dan ini memberi kesan pada khalayak bahwa bangsa Amerika sedang dalam keadaan baik-baik saja,” katanya.

Di Amerika, lanjut Jokhanan, terkadang, anggota Kongres dari partai yang berbeda bekerja sama dalam isu-isu tertentu. Contohnya adalah RUU reformasi imigrasi yang melibatkan anggota Kongres dari kedua partai, Partai Demokrat dan Partai Republik.(you/jr)

Artikel ini telah dibaca 2 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Kantor JMSI Daerah Jadi Tempat Pendaftaran Mahasiswa Baru SiberMu

30 Mei 2024 - 19:39 WIB

Berhasil Gebuk Mafia Tanah, Menteri AHY Tuntaskan Pengembalian Sertipikat Tanah Keluarga Nirina Zubir

30 Mei 2024 - 15:31 WIB

Penetapan UKT di Kampus Harus Kedepankan Asas Keadilan dan Inklusivitas

22 Mei 2024 - 12:55 WIB

Himbauan Pj Gubernur Bali, Sang Made Mahendra Jaya Terkait Kesiapan World Water Forum ke-10

19 Mei 2024 - 14:19 WIB

Aparat Keamanan Pastikan Pelaksanaan WWF di Bali Berjalan Aman

18 Mei 2024 - 14:22 WIB

Indonesia Gugah Kesadaran Dunia Dalam World Water Forum

17 Mei 2024 - 13:33 WIB

Trending di Nasional