Menu

Mode Gelap
Kantor JMSI Daerah Jadi Tempat Pendaftaran Mahasiswa Baru SiberMu Jessica Iskandar Umumkan Kehamilan Anak Ketiga Helmy Halim : PKS Punya Cerita Dalam Hati Berhasil Gebuk Mafia Tanah, Menteri AHY Tuntaskan Pengembalian Sertipikat Tanah Keluarga Nirina Zubir Singapore Open 2024: Jonatan Christie Tersingkir

Daerah · 7 Nov 2023 19:17 WIB ·

Sempat Ditolak, Siswa Berkebutuhan Khususnya Akhirnya Bisa Magang


IS anak berkebutuhan khusus akhirnya bisa magang Perbesar

IS anak berkebutuhan khusus akhirnya bisa magang

TANGSEL | Harian Merdeka

Akhirnya IS, siswa berkebutuhan khusus di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Pariwisata Puspa Wisata, Serpong, Kota Tangerang Selatan mendapatkan tempat untuk praktik kerja lapangan (PKL) atau magang di industri perhotelan.
Sebelumnya sempat ramai di jagat medsos, IS sempat mendapatkan kesulitan untuk mendapatkan tempat magang sekitar satu bulan lalu, karena berkebutuhan khusus.

Sebulan lamanya ibunda Irvane menunggu dan mencari tempat magang, namun tak kunjung dapat, akhirnya sang ibu mengadu Wali Kota Tangsel, Benyamin Davnie. Atas aduan itu, Dinas Pariwisata Tangsel menggelar pertemuan dengan Pengawas Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Kota Tangsel pada Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Banten dan Perhimpunan Hotel Restoran Indonesia (PHRI) Tangsel di kawasan Cilenggang, pada Kamis (12/10) lalu.
Pertemuan itu guna mencari jalan keluar untuk Irvine agar bisa menyelesaikan salah satu kurikulum yang berlaku di sekolahnya.

Kepala Dinas Pariwisata Tangsel Heru Sudarmanto mengatakan IS mulai melakukan PKL pada Senin (6/11). Menurutnya, IS berkesempatan PKL di Hotel Tuscany Boutique, BSD Intermark, departemen housekeeping. Kata dia, selama proses PKL, IS mendapatkan pendampingan dari Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB) Kota Tangsel.
Iya sudah dicoba mulai hari ini. Didampingi oleh DP3AP2KB. Kan dievaluasi secara aturan kan kalau ngga salah 4 bulanan. Hanya ini ini juga akan dievaluasi oleh pihak sekolah, Dindik, PHL dan dari DP3AP2KP.

“Kita juga libatkan teman teman dari DP3AP2KP pendampingan. Artinya kan dievaluasi, jangan sampai ada yang dirugikan. Kita tetap harus profesional,” tuturnya.

Ibunda IS, Indah tak dapat menutupi kebahagianya dan mengaku senang lantaran kesulitan yang dialami oleh anaknya itu kini sudah bisa teratasi. Terlebih, kata Inda, setiap peserta didik wajib mengikuti program itu selama enam bulan.

“Akhirnya putra saya bisa mulai melaksanakan PKL mulai hari ini, di Hotel Tuscany Boutique, BSD Intermark, departemen Housekeeping,” ucapnya seraya sampaikan ucapan terimakasih tak terhingga kepada Pak Benyamin Davnie selaku Wali Kota Tangsel dan seluruh pihak yang telah membantu putranya.(ard/brc)

Artikel ini telah dibaca 2 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

DPC HNSI Kota Medan Laporkan Nahkoda Kapal ke Stasiun PSDKP Belawan

30 Mei 2024 - 14:13 WIB

Ketua DPRD Tangerang Gatot Wibowo Dorong Kota Tangerang Juara Umum POPDA Banten 2024

27 Mei 2024 - 12:34 WIB

Helmy Halim Optimis Direkom Demokrat

26 Mei 2024 - 17:14 WIB

Komunitas Game Online Perlu Wadah, Helmy Halim Siap Perjuangkan

25 Mei 2024 - 19:22 WIB

Helmy Halim Ikuti UKK PKB Pusat

24 Mei 2024 - 22:29 WIB

Hasilkan Sejumlah Kesepakatan di Sektor Air, Indonesia Sukses Gelar WWF ke-10

24 Mei 2024 - 13:19 WIB

Trending di Daerah