Menu

Mode Gelap
Kantor JMSI Daerah Jadi Tempat Pendaftaran Mahasiswa Baru SiberMu Jessica Iskandar Umumkan Kehamilan Anak Ketiga Helmy Halim : PKS Punya Cerita Dalam Hati Berhasil Gebuk Mafia Tanah, Menteri AHY Tuntaskan Pengembalian Sertipikat Tanah Keluarga Nirina Zubir Singapore Open 2024: Jonatan Christie Tersingkir

Nasional · 20 Des 2023 00:10 WIB ·

Panglima TNI : Teknologi Informasi dapat Pengaruhi Keberadaan Negara


Asisten Teritorial Mabes TNI Mayor Jenderal TNI Mochamad Syafei Kasno, S.H Perbesar

Asisten Teritorial Mabes TNI Mayor Jenderal TNI Mochamad Syafei Kasno, S.H

>> Rakernas Forum Pimred dan Apresiasi Bela Negara 2023

JAKARTA | Harian Merdeka

Ketika berbicara bela negara, saat ini hal yang harus dilakukan sebagai bentuk bela negara, bagaimana memahami teknologi dan informasi dapat mempengaruhi keberadaan negara.

Hal itu disampaikan Panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI) Agus Subiyanto dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Forum Pimpinan Redaksi Multimedia Indonesia (FPRMI), dalam sambutanya yang diwakili Aster Mayor Jenderal Mochamad Syafei Kasno.

Dalam sambutanya, Panglima TNI memaparkan teknologi telah membuka peluang baru bagi negara yang membutuhkan akses ke informasi yang lebih luas dan lebih cepat.

“Teknologi juga telah meningkatkan jangkauan dan kapasitas pengunaan informasi,” katanya.

Namun, lanjutnya, dengan
kemajuan teknologi. Ada juga penyalahgunaan informasi oleh kelompok-kelompok tertentu yang dapat merugikan negara.

Panglima yang jago bermain gitar ini juga menegaskan ketahanan nasional juga dipengaruhi oleh pengunaan informasi yang tersebar di media sosial dan internet yang dapat mempengaruhi opini dan sikap masyarakat.

“Oleh karena itu, kita harus memiliki strategi bela negara yang tepat untuk menanggapi informasi yang dapat mempengaruhi keberadaan negara,” tegasnya.

Selain itu juga, Panglima menguraikan harus dapat dipastikan informasi yang diterima masyarakat benar dan bermanfaat.

Seluruh masyarakat Indonesia harus bersiap untuk menanggapi ancaman yang muncul dari luar negeri.

“Negara harus memastikan bahwa ancaman tersebut
dapat ditanggulangi dengan mengunakan strategi yang tepat, strategi ini haruslah mengacu pada tujuan bela negara dan memastikan ancaman tersebut dapat diselesaikan dengan benar,” tandasnya.

Ditambahkan Panglima,
masyarakat harus diajarkan
untuk bertanggung jawab dalam berbagi informasi dan memastikan informasi yang disebarkan tidak merugikan.
Negara juga harus memastikan tiap individu memiliki akses ke informasi yang benar dan mengajarkan cara yang tepat untuk menyebarkan informasi.

“Dengan demikian bela negara di era digital bagian penting dalam menjaga ketahanan nasional, sehingga perlu bagi negara untuk menerapkan strategi bela negara agar dapat mencegah ancaman dari luar dan dalam,” pungkasnya.(ard)

Artikel ini telah dibaca 11 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Kantor JMSI Daerah Jadi Tempat Pendaftaran Mahasiswa Baru SiberMu

30 Mei 2024 - 19:39 WIB

Berhasil Gebuk Mafia Tanah, Menteri AHY Tuntaskan Pengembalian Sertipikat Tanah Keluarga Nirina Zubir

30 Mei 2024 - 15:31 WIB

Penetapan UKT di Kampus Harus Kedepankan Asas Keadilan dan Inklusivitas

22 Mei 2024 - 12:55 WIB

Himbauan Pj Gubernur Bali, Sang Made Mahendra Jaya Terkait Kesiapan World Water Forum ke-10

19 Mei 2024 - 14:19 WIB

Aparat Keamanan Pastikan Pelaksanaan WWF di Bali Berjalan Aman

18 Mei 2024 - 14:22 WIB

Indonesia Gugah Kesadaran Dunia Dalam World Water Forum

17 Mei 2024 - 13:33 WIB

Trending di Nasional